IKlan

kumpulan cerita lucu kuntilanak

kuntilanak VS poncong
Tonny Von Klingen hidup di masa sekarang dengan teman-temannya dan kemampuannya meramal. Kehidupannya biasa saja hingga ia diperkenalkan dengan seorang pria bernama Marcell, pemilik sebuah toko tato. Ibu Vonny, Reika, telah disuruh oleh kakaknya untuk berbuat sesuatu kepada Vonny. Vonny, Marcell, dan ketiga teman mereka pergi ke rumah Marcell dengan Aksha (Aldiansyah Taher) yang membawa jelangkung untuk dimainkan. Selesai bermain, Marcell yang baru kembali ke kamar mandi diserang oleh sebuah Kuntilanak. Kemudian sebuah Pocong datang dan bersamanya menghilang.

Selesainya, Vonny akhirnya diceritakan oleh Rieka bahwa mereka memelihara Kuntilanak untuk mencegah perbuatan jahat yang menimpa keluarga mereka. Marcell yang dulu menghina keluarga Vonny diam-diam, adalah salah-satu korban pelajaran kecil dari Kuntilanak tersebut. Rieka kini meminta Vonny untuk melanjutkan tradisi keluarga turun-temurun untuk memberikan tumbal dan sesajen kepada Kuntilanak. Riekapun kembali ke ruang semedi yang ada di rumah. Terakhir kali ia dilindungi Kuntilanak, iapun meninggal karena serangan jantung.

Selesai pemakaman Reika, Vonny yang mengkaitkan kata-kata Marcell dengan kematian Ibunya mulai mejauhi Marcell. Sesampai di rumah, Vonny bertemu dengan Budenya yang menceritakan kisah kenapa keluarganya memelihara Kuntilanak sejak dahulu. Leluhur Vonny, Nyi Soroh, saat penjajahan Belanda memutuskan untuk menikahi Von Klingen, seorang juragan Belanda.

Sebenarnya, Raden Soekotjo, jawara di kampung itu mencintai Nyi Soroh, namun Nyi Soroh yang tidak mau dimadu, menolaknya. Dendam, Raden Soekotjo berkata akan membunuh Nyi Soroh yang ternyata telah memelihara Kuntilanak. Raden Soekotjopun ditemukan meninggal. Sebelum ia meninggal, pesan terakhir Raden Soekotjo kepada anaknya adalah, agar tali pocong mayatnya jangan dilepas. Hal itu akan menjadikan Raden Soekotjo menjadi arwah penasaran berbentuk pocong. Sejak itulah, Raden Soekotjo dengan bentuk pocongnya terus berusaha membunuh garis keturunan Nyi Soroh dan Von Klingen dan terus digagalkan oleh Kuntilanak.

Di tempat Marcell, belakangan ini ia dihantui oleh mimpi berupa Pocong. Dan sepertinya semua orang termasuk Agnes, pacar Aksha, dan Ruby, teman Agnes, turut dikejar. Berkat pegawai di toko tato yang menelusuri dunia gaib, Marcell dan Aksha berusaha mengusir teror pocong dengan melarungkan sesajen ke sebuah kali. Setelah selesai, Marcell datang ke rumah Vonny dan mengungkapkan perasaannya sekaligus meminta maaf. Mereka berciuman, tapi terganggu oleh telepon pegawai Marcell yang saat ini masih diteror pocong, membuat Marcell harus pergi. Bude Vonny kembali banyak menasehatinya perihal Kuntilanak. Yakni tentang satu orang dari satu generasi saja yang bisa memelihara Kuntilanak, dan kenyataan bahwa apabila Kuntilanak tidak segera diteruskan pemeliharaannya, maka Kuntilanak akan dendam dan menyakiti orang-orang yang menjadi penerus pemanggil Kuntilanak.

Ruby yang masih takut atas kejadian Pocong, justru kini dihantui Kuntilanak. Iapun diserang oleh Kuntilanak di tempat tidurnya. Setelah Vonny, Agnes, dan Akhsa datang dan kini menuju rumah Vonny, Akhsa mendapat berita bahwa pegawainya yang terteror Pocong meninggal. Di rumah Vonny, Bude Vonny meninggal karena Pocong, begitupun Akhsa. Sementara Agnes yang berusaha lari, dicekik oleh Kuntilanak.

Vonny yang melihatnya, menyerah kepada Kuntilanak dan mempersilahkannya tetap mengabdi kepada keluarga Von Klingen. Lalu Kuntilanakpun menghilang. Vonny kebawah dan mendengar suara datangnya Marcell, lalu ia berpelukan dengan Marcell di tengah hutan yang ternyata tengah dirasuki arwah Raden Soekotjo, berusaha membunuh Vonny. Ternyata untuk dilindungi Kuntilanak yang baru berpindah pemelihara, sang pemelihara harus merapalkan mantera agar Kuntilanak datang. Tapi, Vonny sendiri dirasuki Kuntilanak dan antara ia dan Marcell saling mencekik.

Di tempat lain, Mbok Darmi, pembantu Vonny yang akrab dengan cerita Von Klingen, menyelamatkan Agnes yang sudah siuman dan menyuruh sopir pribadi keluarga untuk menggali makam-makam, berusaha menemukan Pocong Raden Soekotjo dan melepaskan tali pocongnya. Mbok Darmi lupa memperingatkan sang sopir untuk tidak mencabut tali pocong terlebih dahulu, karena apabila dicabut, maka Marcell akan ikut meninggal. Satu-satunya cara adalah membebaskan Marcell dari pengaruh Pocong.

Agnes nekat kabut dengan membawa cincin yang akan diberikan Marcell kepada Vonny, dan Agnes berhasil menyadarkan Marcell. Saat itulah tali pocong dilepas dari instruksi Mbok Darmi. Vonnypun lepas dari pengaruh Kuntilanak berikut Marcell. Mereka berdua bersama Agnespun berpelukan karena semuanya sudah berakhir.Film berakhir dengan beberapa adegan yang mengimplikasikan bahwa baik Kuntilanak dan Pocong masih belum tenang.

Santet Kuntilanak Synopsis-

Lila seorang wanita yang lemah lembut dan memiliki kepribadian yang lembut dengan keyakinan agama yang kuat, sedang Maya sang kakak, percaya dengan hal-hal berbau mistis serta memiliki ilmu-ilmu mistis seperti santet, teluh dan sebagainya yang sudah lama ia kuasai. Ini adalah kisah tentang dua kakak beradik yang mempunyai latar belakang berbeda.

Suatu hari, Lila diperkosa empat pemuda hingga meninggal dunia. Dan Maya sang kakak kemudian menuntut balas dengan berniat membunuh keempat pemuda itu satu persatu dengan ilmu santet yang dimilikinya. Maka dimulailah ritual paling mengerikan yang dilakukan Maya, yakni mengirimkan teluh/santet paling dahsyat pada Robert dan teman-temannya yang bernama “Santet Erotika”, hingga satu persatu keempat pemuda itu tewas secara misterius oleh “Santet Maya” yang dibantu arwah Lila.
Seberapa mengerikannya kah kekuatan santet yang ditebarkan Maya demi balas dendamnya? Lalu benarkah arwah Lila turut membantu Maya dalam upayanya membalas dendam? Saksikan Santet Kuntilanak mulai 08 Maret 2012 hanya di bioskop kesayangan anda.


Genre: Horor Indonesia
Sutradara: Koya Pagayo
Produser: Gobind Pridhani, Ravi Pridhani
Pemeran: Fero Walandouw, Uli Auliani, Rozy Mahally, Nadya Almira, Rina Diana
Realease: 08 Maret 2012

KUNTILANAK MENYERAMKAN !!!
Nah, setiap malem minggu gw n temen2 (skitar ber5
termasuktmen gw yg pny rumah) pasti nongkrong dirmh
tmen gw itu (sebut aja si A). Emank sering banget ada
suara2 aneh gt, maklum rumah si A emank udh kyk
hutan, banyak banget pohon n untuk msk kedalam
rumahnya tadi harus lewatin kebun yg luas and spooky
banget.
Waktu itu beberapa hari sebelum masuk SMA, masih
liburan jd gw ntemen2 mutusin buat nginep dirumah si A,
tp pas malem jumat. Semuaudah ngumpul didalam
rumah si A, ngobrol2 n makan2 smp pas tengah malam,
kami semua mutusin buat “NeKaD” diluar. Kami ber5 pergi
ketengah2an kebun besar, kamiduduk bentuk lingkaran,
sebelah utara ada rumah om si A yg udh nda pernah
ditempatin lagi, sebelah selatan pintu masuk kebun n
banyak banget pohon2 gede, sebelah timur lapangan tenis,
and sebelah barat agak jauhada tempat parkiran mobil.
Disitu bener2 nda ada cahaya, cm ada cahaya lampu
taman dr kejauhan n kita pasang lilin besar ditengah2.
Sekitar pukul 23.00, kami masihasik2 ngobrol n makan
snack. Tapi semakin malam kok udara makin nda enak,
dingin tp nusuk banget, nda wajar deh. Nahsi A ini yg bisa
“ngeliat” (emank sering sih, rumahnya sendiri), bilang
“wah,udh mulainih kayakna” (si A itu cewe).
Anak2 yg lain masih blom liad apa2, cm ngerasain udara
yg nda enak aja. Nah pas banget tuh jam 00.13 (gw pas
banget lg liad HP). Si A, langsung pucet mukanya n
nunduk trus, tmen2 yg lain jg pada nunduk. Gw panik
donk ada apa, gw liat kiri kanan nda ada apa2, n gw
barusadar klo gw tuh satu2nya yg duduk madep utara. Gw
semakin merinding pas ngebayangin takutna ada apa2
dibelakang gw cus tmen2 emank ketakutan semua pas
ngeliat kearah gw. Tiba2 ada suara ayam berkokok tuh,
bener2 aneh kok pagi2 gini ayam berkokok, udara semakin
dingin n nda enak banget deh.
Berapa menit akhirna temen2 gw dah santai lg, mereka
bisikin gw pelan2, eh tadi diblakang lw ada yg nunjuk2.
Otomatis gw langsung parno-lah, itu toh yg bikin mreka
takut.Tp gw masih blom yakin bangetcus gw blom ngeliat
sendiri, tiba2 angin kenceng banget dr arah blakang gw.
Lilin gede ditengah sampe langsung mati, dengan cahaya
yg terbatas banget, dengan jelas gw liat di atas rumah Om
si A itu ada kakek2 kakinya panjangnya dr atas loteng
sampe ke tanah (itu rumah tingkat 2 !!). Tmen gw
mendadak muntah2 nda jelas n si A tiba2 nangis
ketakutan. Anginnya tambah kenceng n gw bener2 bingung
mo ngapain, darikami ber5 nda ada yg bs bangun (waktu
itu kami semua duduk ditanah cm pake karpet). Kami cm
bs ketakutan tp emank bener2 ndabs gerakin badan. Nda
tau itu suara angin atau apa, tapi yggw denger itu suara
orang banyak lagi nangis, banyak !
Nah, ini yg buat gw sampe parno mampus !!!!
Mendadak lagi angin berhenti (kali ini bener2 berhenti, nda
ada angin sama skali). Kami semua langsung bs bangun n
lari, gw yg bingung coba bantuin tmen gw yg muntah2 tadi,
dia udh lemes banget. Kami semua lari kearah selatan,
tempat pintu kebun itu. Yang lain udh ngelewatin pintu, cm
gw n tmen gw yg muntah2 ituketinggalan. Nah, pas gw
sampe pintu……
Pas banget diatas gw, ada kuntilanak (tau kunti, kutil
atau apalah, tapi kek kuntilanak gitu, rambut panjang
kumel, baju putihsobek2 nda jelas, tapi gw yakin banget itu
mukanya cowocus gw bener2 bs liat jelasmukanya). Itu
terbang pelan, bener2 pelan kek orang ngambang tp
menuju kearah gw. Badan gw langsung kaku, darah kek
ngumpul semua dikepala, n padangan gw langsung buyar
(udh hampir pingsan gt). Tiba2 gw ditabok kenceng banget n
gw langsungsadar lagi tuh kuntilakiudh ndaada. Gw
langsung lari, gw liat temen gw ygmuntah tadi tuh pingsan
diblakang gw, tp gw mo “egois” aja, suer gw mo nolong dia
tapi gw dah parno sangad. Dia gw tinggal disitu aja dan gw
langsung lari kearahrumahna si A.
Pas gw sampe diruang tamu rumah si A, gw kaget banget,
karena liad tmen gw yg lg pingsan tadi kok ada disitu lagi
duduk n kecapean, loh kok lebih cepet sampe dia drpd gw??
Gw nda mo mikir apa2 lagi, gw langsung tiduran di sofa
(badan gw terasa cape banget). Semua langsung maksain
diri buat tidur.
Pagi2 badan gw sakit banget n gw meriang, gw sewot donk
ketmen2 gw yg ninggalin gw.
“Lw pada gila kali, kabur nda nungguin gw !!!”
“Lw yg gila, ngapain gw nungguin orang yg lagi gendong
kuntilanak !!!”
“??????”
Serius gw bingung banget sama pernyataan mereka, yg
setelah diceritain semua ternyata…
Pas angin kenceng itu berhenti n kita semua udh pada bs
gerak, mereka ber4 tuh langsung lari, n cm gw yg
masihduduk2 nongkrong nda jelas (padahal waktu itu kan
gwnolongin tmen gw yg muntah itu). Mereka udh manggil2
gw buat kabur, mreka ngeliat gw tuh lg gendong
kuntilanak !!! padahal pas itu yg gw bopong tuh tmen gw yg
muntah tadi.
Pokokna gw bingung n nda tausiapa yg gw tolongin itu, tp
yg jelas tmen gw yg muntah tdi itu, lari lebih dulu drpd gw.
Bingung kan?? lw aja bingung apalagi gw??
Smiggu lbih bdan gw meriang. Skarang masih sring ngmpul
tp nda se-extrem malam 4 tahun lalu itu. Kalo sekarang



Facebook CommentsShowHide

0 komentar

TERIMA KAIH TELAH BERKOMENTAR

Diberdayakan oleh Blogger.